Harga minyak melonjak pada Kamis menyusul berita bahwa ekspor China secara tak terduga naik bulan lalu, dan mendapat dukungan lebih lanjut dari pengurangan produksi AS dan lambatnya kembali kegiatan di Eropa.

Kenaikan tajam dalam harga jual resmi Arab Saudi (OSP) juga membantu mendorong harga minyak lebih tinggi.

Minyak mentah Brent naik 6,09%, atau $ 1,81, pada $ 31,53 per barel pada pukul 12.18 GMT, setelah naik lebih dari $ 2 pada perdagangan sebelumnya. Di sesi sebelumnya, harga turun 4%.

Futures WTI AS naik 9,3%, atau $ 2,23, menjadi $ 26,22 per barel, setelah jatuh lebih dari 2% pada hari Rabu.

“Brent sedang mencoba untuk kembali ke level awal April, pasar sedang menguji kapasitas Brent untuk tetap di atas $ 30 per barel,” kata Olivier Jakob dari konsultan Petromatrix.

“Kita keluar dari super contango sekarang. Pengilangan berjalan kembali, AS memangkas produksi sehingga ini memberikan dukungan.”

Stok bensin AS turun untuk minggu kedua karena beberapa negara bagian AS mengurangi penguncian yang telah secara tajam mengurangi volume lalu lintas.

Arab Saudi menaikkan harga jual resmi untuk Juni setelah memotong ekspor Mei ke hampir terendah dalam satu dekade menyusul kesepakatan oleh produsen global untuk mengurangi output untuk menopang harga.

Harry Tchilinguirian, kepala penelitian komoditas di BNP Paribas, mengatakan:

“Pasar melihat ini (OSP Saudi) sebagai pelambatan kembali dari diskon agresif sebelumnya yang ditafsirkan sebagai awal perang harga, terutama dengan Rusia.”

Ia menambahkan, “Selain itu, kemungkinan juga dipandang sebagai indikasi kuat bahwa Kerajaan akan menindaklanjuti pemotongan pasokan yang disepakati pada pertemuan darurat OPEC + 12 April.”

Namun, ketidakcocokan antara permintaan dan penawaran tetap ada.

Persediaan minyak mentah AS naik selama 15 minggu berturut-turut minggu lalu, naik 4,6 juta barel, Administrasi Informasi Energi mengatakan pada hari Rabu.

Itu kurang dari perkiraan analis dalam jajak pendapat Reuters, yang menyarankan kenaikan 7,8 juta barel, tetapi kenaikan menyoroti berapa banyak persediaan yang disimpan. Persediaan distilasi juga meningkat tajam.

Indikasi bahwa Irak, produsen OPEC terbesar setelah Arab Saudi, belum memberi tahu pelanggan tentang pembatasan ekspor minyaknya juga membatasi kenaikan harga minyak.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen sekutu – kelompok yang dikenal sebagai OPEC + – sepakat untuk memangkas produksi mulai 1 Mei sekitar 10 juta barel per hari untuk membantu mendukung harga.

Cina melawan tren permintaan global bulan lalu. Impornya naik menjadi 10,42 juta barel hari (bph) pada bulan April dari 9,68 juta barel per hari pada bulan Maret, menurut perhitungan Reuters berdasarkan data bea cukai untuk empat bulan pertama tahun 2020.

Lebih jauh, keseluruhan data ekspor Tiongkok menunjukkan kenaikan, mengacaukan harapan untuk penurunan tajam.

Namun, penurunan besar dalam total impor menunjukkan pemulihan ada beberapa jalan keluar karena ekonomi di seluruh dunia jatuh ke dalam resesi, yang berarti permintaan untuk bahan bakar kemungkinan akan tetap terkendali.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here