Harga minyak naik pada hari Rabu, memperpanjang kenaikan besar di sesi sebelumnya setelah kepala Federal Reserve AS mengisyaratkan bank sentral dapat menaikkan suku bunga lebih lambat dari yang diharapkan, yang akan mendukung permintaan minyak dalam waktu dekat.

Benchmark Brent dan WTI diperdagangkan pada level tertinggi sejak varian Omicron yang sangat menular dari virus corona muncul pada akhir November, karena belum mencapai permintaan bahan bakar seperti varian sebelumnya.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 38 sen, atau 0,5%, menjadi $81,60 per barel pada 0224 GMT, menambah lonjakan 3,8% di sesi sebelumnya.

Minyak mentah berjangka Brent naik 22 sen, atau 0,3%, menjadi $83,94 per barel, setelah melonjak 3,5% di sesi sebelumnya.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan pada hari Selasa bahwa ekonomi harus menahan lonjakan COVID-19 saat ini dengan hanya dampak “berumur pendek” dan mengatakan “ini adalah jalan yang panjang” untuk mendekati kebijakan moneter yang membatasi.

“Jalan panjang menuju normal berarti ekonomi masih akan mendapat banyak dukungan selama paruh pertama tahun ini dan itu adalah kabar baik untuk harga minyak mentah,” kata analis OANDA Edward Moya.

Data dari industri American Petroleum Institute (API) memberikan gambaran yang lebih lemah tentang permintaan bahan bakar, dengan penurunan stok minyak mentah yang lebih kecil dari yang diharapkan dan peningkatan yang lebih besar dari yang diharapkan dalam persediaan bensin dan sulingan.

Stok minyak mentah turun 1,1 juta barel untuk pekan yang berakhir 7 Januari, menurut sumber pasar yang mengutip angka API. Itu kurang dari penarikan 1,9 juta barel yang diperkirakan 10 analis yang disurvei oleh Reuters.

Stok bensin naik 10,9 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk peningkatan 2,4 juta barel. Persediaan sulingan, yang meliputi solar dan minyak pemanas , naik 3 juta barel dibandingkan dengan perkiraan untuk kenaikan 1,8 juta barel.

Namun yang mendorong pasar adalah peningkatan prospek permintaan minyak Administrasi Informasi Energi AS yang dirilis pada hari Selasa, melihat total permintaan AS naik 840.000 barel per hari (bph) pada tahun 2022 dari tahun lalu, naik dari perkiraan sebelumnya untuk peningkatan 700.000 bph.

Pada saat yang sama, EIA memangkas prospek produksinya untuk 2022, mengharapkan produksi minyak AS naik 640.000 barel per hari, turun dari perkiraan sebelumnya untuk peningkatan 670.000 barel per hari.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here