Pasar minyak bergerak lebih tinggi pada hari Kamis ini, rebound setelah kerugian besar pada hari Rabu saat harga jatuh ke posisi terendah multi-tahun. Tetapi keuntungannya hanya bersifat sementara karena langkah-langkah yang diperkenalkan untuk memerangi pandemi virus corona kemungkinan memiliki dampak drastis pada permintaan global.

Pada pukul 13.25 GMT, minyak mentah berjangka AS diperdagangkan 10% lebih tinggi pada $ 22,92 per barel, sementara patokan internasional kontrak Brent naik 4,3% menjadi $ 25,91.

Brent jatuh 13% pada hari Rabu, sementara minyak mentah AS kehilangan hampir 25%.

Membantu harga minyak terdorong lebih tinggi adalah pengumuman program Bank Sentral Eropa € 750 miliar pada hari Rabu untuk membeli sekuritas untuk mendukung ekonomi Eropa.

Ini adalah yang terbaru dalam upaya global oleh bank sentral untuk mencegah perlambatan ekonomi yang parah.

Namun, resesi tampaknya mungkin terjadi, dengan pandemi virus corona mulai mengganggu pasar tenaga kerja AS. Jumlah orang Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran awal naik lebih dari yang diharapkan menjadi 281.000 pada minggu terakhir, kenaikan terbesar sejak September 2017.

ABN Amro adalah yang terbaru dari bank-bank besar untuk mengambil pena merah untuk perkiraan pertumbuhan ekonomi tahun ini, dengan bank Belanda sekarang mengharapkan kontraksi ekonomi yang lebih dalam dalam waktu dekat, tetapi juga penundaan yang lebih lama sebelum rebound yang kuat dan tahan lama mengambil bentuk.

Bank mengharapkan ekonomi AS berkontraksi sebesar 6% pada kuartal pertama tahun ini, dan sebesar 17% pada kuartal kedua.

Dalam sebuah catatan penelitian, ABN mengatakan:

“Dengan segala macam tindakan yang diambil – termasuk penguncian, penangguhan (sebagian) penerbangan, kurang pergantian antara kerja dan rumah, dll – dampak pada permintaan minyak global akan sangat besar.”

Ini mengharapkan pengurangan permintaan di suatu tempat antara 10% -15% selama kuartal kedua tahun ini, setara dengan 10-15 juta barel per hari, diikuti oleh pemulihan moderat pada kuartal ketiga.

ABN melihat harga minyak di sekitar level $ 25 per barel hingga Juni tahun ini. Citigroup yang melangkah lebih jauh, melihat Brent rata-rata $ 30 per barel tahun ini dan $ 17 melalui kuartal kedua.

Administrasi Informasi Energi AS (EIA) melaporkan pada hari Rabu bahwa persediaan minyak mentah meningkat dua juta barel untuk pekan yang berakhir 13 Maret.

Beberapa bantuan untuk pasar minyak bisa datang dari Amerika Serikat membeli minyak mentah untuk Cadangan Minyak Strategis dalam dua minggu ke depan, menurut laporan berita Bloomberg.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here