Minyak melayang di dekat level terendah satu tahun pada hari Rabu karena meningkatnya kekhawatiran atas kesehatan ekonomi AS dan Federal Reserve sebagian besar mengimbangi sinyal sisi penawaran positif dari penarikan persediaan minyak mentah yang lebih besar dari perkiraan.

Semakin banyak bank Wall Street memperingatkan potensi resesi pada tahun 2023, terutama jika suku bunga terus meningkat dan jika inflasi terbukti lebih sulit dari yang diharapkan.

Data ekonomi AS yang kuat minggu ini menunjukkan bahwa tekanan ke atas pada inflasi kemungkinan akan bertahan dalam waktu dekat, sebuah tren yang dapat mengundang lebih banyak langkah hawkish oleh Federal Reserve.

Minyak Brent berjangka turun 0,3% menjadi $79,51 per barel, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate merosot 0,1% menjadi $74,16 per barel di awal perdagangan Asia. Kedua kontrak anjlok ke level terendah satu tahun pada hari Selasa.

Sementara The Fed diperkirakan akan menaikkan suku bunga dengan relatif lebih kecil 50 basis poin minggu depan, telah memperingatkan bahwa suku bunga dapat mencapai puncaknya pada tingkat yang jauh lebih tinggi jika inflasi terus cenderung lebih tinggi.

Naiknya suku bunga AS sangat membebani pasar minyak tahun ini karena likuiditas mengering dan karena para pedagang khawatir permintaan melambat karena kondisi moneter yang lebih ketat.

Pasar minyak sebagian besar melihat melampaui data industri yang menunjukkan penarikan persediaan minyak AS yang lebih besar dari perkiraan minggu lalu.

Sementara stok minyak mentah turun, peningkatan persediaan produk yang berkelanjutan, terutama bensin, menunjukkan bahwa permintaan eceran bahan bakar tetap lemah di konsumen minyak terbesar dunia itu.

Data pemerintah yang akan dirilis hari ini diharapkan menunjukkan persediaan AS menyusut 3,3 juta barel pekan lalu, dibandingkan dengan penurunan 12,6 juta barel yang terlihat pada minggu terakhir bulan November.

Fokus minggu ini juga tertuju pada data inflasi produsen AS untuk bulan November, yang akan memberikan lebih banyak petunjuk tentang jalur inflasi di negara tersebut. Tanda-tanda bahwa inflasi tetap tinggi selama sebulan terakhir kemungkinan akan memicu lebih banyak volatilitas di pasar minyak mentah.

Dolar memperpanjang pemulihannya ke sesi kedua, juga menambah tekanan pada minyak.

Pasar minyak mentah memulai minggu ini dengan catatan lemah setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutu mempertahankan produksi tetap stabil selama pertemuan terakhir mereka tahun ini.

Tetapi pasokan minyak mentah masih bisa semakin ketat jika Rusia memangkas produksi sebagai tanggapan atas pembatasan baru Barat dan pembatasan harga pada ekspor minyaknya.

Lebih banyak tanda pembukaan kembali ekonomi di China, importir minyak mentah terbesar dunia, juga dapat menguntungkan pasar dengan prospek peningkatan permintaan.

Beberapa kota di China telah mengurangi langkah-langkah anti-COVID sebagai tanggapan atas meningkatnya kemarahan publik terhadap kebijakan nol-COVID pemerintah yang mengganggu ekonomi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here