Harga minyak turun pada hari Senin, melayang di dekat posisi terendah multi-bulan, karena kekhawatiran resesi merusak prospek permintaan dan data menunjukkan pemulihan yang lambat dalam impor minyak mentah China bulan lalu.

Minyak mentah berjangka Brent turun 74 sen, atau 0,8%, menjadi $94,18 per barel pada 00:39 GMT. Harga bulan depan mencapai level terendah sejak Februari pekan lalu, jatuh 13,7% dan membukukan penurunan mingguan terbesar sejak April 2020.

Minyak mentah West Texas Intermediate AS berada di $88,34 per barel, turun 67 sen, atau 0,8%, memperpanjang kerugian setelah jatuh 9,7% minggu lalu.

China, importir minyak mentah utama dunia, mengimpor 8,79 juta barel per hari (bph) minyak mentah pada Juli, naik dari level terendah empat tahun pada Juni, tetapi masih 9,5% lebih rendah dari tahun lalu, data bea cukai menunjukkan.

Pabrik penyulingan China menurunkan stok di tengah harga minyak mentah yang tinggi dan margin domestik yang lemah bahkan ketika ekspor negara itu secara keseluruhan mendapatkan momentum.

Mencerminkan permintaan bensin AS yang lebih rendah, dan karena strategi nol-COVID China mendorong pemulihan lebih jauh, ANZ merevisi turun perkiraan permintaan minyaknya untuk 2022 dan 2023 masing-masing sebesar 300.000 bph dan 500.000 bph.

Permintaan minyak untuk 2022 sekarang diperkirakan naik 1,8 juta barel per hari tahun-ke-tahun dan menetap di 99,7 juta barel per hari, sedikit di bawah level tertinggi sebelum pandemi, kata bank tersebut.

Ekspor minyak mentah dan produk minyak Rusia terus mengalir meskipun ada embargo dari Uni Eropa yang akan berlaku pada 5 Desember.

Di Amerika Serikat, perusahaan energi memangkas jumlah rig minyak paling banyak minggu lalu sejak September, penurunan pertama dalam 10 minggu.

Sektor energi bersih AS menerima dorongan setelah Senat pada hari Minggu meloloskan tagihan $ 430 miliar yang dimaksudkan untuk memerangi perubahan iklim, di antara masalah lainnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here