Harga minyak naik sekitar 1% pada hari Rabu, memperpanjang kenaikan semalam, setelah data industri menunjukkan stok minyak mentah AS turun lebih dari yang diperkirakan pekan lalu setelah dua badai, menyoroti pasokan yang ketat karena permintaan meningkat.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 75 sen, atau 1,1%, menjadi $71,24 per barel pada 01:31 GMT, menambah kenaikan 35 sen dari Selasa.

Minyak mentah berjangka Brent naik 68 sen, atau 0,9%, menjadi $75,04 per barel, setelah naik 44 sen pada hari Selasa.

Setelah mendapat tekanan pada hari Senin karena kegelisahan pasar yang lebih luas atas kemungkinan default pengembang properti China China Evergrande Group, fokus pasar minyak beralih ke masalah pasokan yang ketat.

Stok minyak mentah AS turun 6,1 juta barel untuk pekan yang berakhir 17 September, kata sumber pasar, mengutip angka dari American Petroleum Institute pada Selasa.

Itu adalah penurunan yang jauh lebih besar daripada penurunan 2,4 juta barel dalam persediaan minyak mentah yang diperkirakan rata-rata oleh 10 analis yang disurvei oleh Reuters.

Pasar akan mengawasi data dari Administrasi Informasi Energi AS pada hari Rabu untuk mengkonfirmasi penurunan besar dalam stok minyak mentah dan bahan bakar.

Pasokan diperkirakan akan tetap ketat setelah Royal Dutch Shell, produsen Teluk Meksiko terbesar AS, mengatakan kerusakan pada fasilitas transfer lepas pantainya akan memangkas produksi hingga awal tahun depan.

Persediaan bensin turun 432.000 barel dan stok sulingan, termasuk bahan bakar jet, turun 2,7 juta barel, data API menunjukkan, menurut sumber, yang berbicara dengan syarat anonim.

Itu terjadi pada saat permintaan bahan bakar jet meningkat.

“Sentimen pasar mendapat dukungan tambahan dari berakhirnya larangan AS terhadap pelancong asing,” kata analis komoditas ANZ dalam sebuah catatan.

Lebih lanjut mendukung pasar, beberapa produsen di Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutu mereka, bersama-sama disebut OPEC+, berjuang untuk meningkatkan produksi hingga tingkat yang ditargetkan, sumber mengatakan kepada Reuters. Sebagian besar kekurangan berasal dari Nigeria, Angola dan Kazakhstan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here