Harga minyak stabil pada hari Senin, didukung oleh pasokan yang lebih ketat dari produsen utama tetapi tertahan oleh kekhawatiran tentang rekor kenaikan infeksi virus corona global yang dapat menghambat pemulihan permintaan bahan bakar.

Minyak mentah Brent LCOc1 turun 8 sen, atau 0,2%, pada $ 42,11 per barel pada pukul 11.02 GMT. Kontrak minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk Agustus CLc2, yang menjadi kontrak yang lebih aktif hari ini, turun 13 sen, atau 0,3%, menjadi $ 39,70.

Korea Selatan pada hari Senin mengatakan untuk pertama kalinya berada di tengah-tengah gelombang kedua virus corona. Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan kenaikan rekor dalam kasus global pada hari Minggu, dengan peningkatan terbesar berasal dari Amerika Utara dan Selatan.

“Infeksi meningkat di pasar-pasar utama di seluruh dunia dan ada kekhawatiran yang sah bahwa dunia berada dalam periode yang panjang dalam berurusan dengan konsekuensinya,” kata kepala pasar minyak Rystad Energy, Bjornar Tonhaugen.

Harga minyak telah didukung oleh pemulihan permintaan bahan bakar global karena negara-negara melanjutkan kegiatan ekonomi setelah mengurangi penguncian.

Menandakan pemulihan di pasar global dan pasokan yang lebih ketat, Brent telah bergerak ke belakang, di mana minyak untuk pengiriman segera lebih mahal daripada pasokan nanti. LCOc1-LCOc2

Baik kontrak Brent dan AS naik sekitar 9% minggu lalu. Tetapi, setelah berminggu-minggu naik, harga minyak fisik sudah mulai mereda seiring reli mengalah pada realitas margin kilang yang buruk dan persediaan yang penuh, pedagang dan analis mengatakan.

Howie Lee, seorang ekonom di OCBC Bank Singapura mengatakan:

“Saya merasa lebih sulit bagi minyak untuk bergerak lebih tinggi pada titik ini, terutama dengan meningkatnya kekhawatiran tentang penularan gelombang kedua.”

Di Kanada dan Amerika Serikat, jumlah rig minyak dan gas alam yang beroperasi turun ke rekor terendah minggu lalu, bahkan ketika harga minyak yang lebih tinggi mendorong beberapa produsen untuk melanjutkan pengeboran.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutu seperti Rusia, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC +, belum memutuskan apakah akan memperpanjang rekor pemangkasan pasokan 9,7 juta barel per hari (bph) menjadi bulan keempat, sehingga berjalan hingga akhir Agustus.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here