OPEC sepakat pada hari Kamis ini untuk memangkas produksi sebesar 1,5 juta barel per hari (bph) ekstra pada kuartal kedua tahun 2020 untuk mendukung harga di tengah wabah virus corona tetapi membuatnya tergantung pada bergabungnya Rusia, ungkap dua sumber OPEC.

Prospek permintaan minyak telah terpukul keras oleh langkah-langkah untuk menghentikan penyebaran virus, mengganggu pabrik, menghalangi orang bepergian dan memperlambat aktivitas bisnis lainnya. Prakiraan untuk pertumbuhan permintaan minyak mentah pada tahun 2020 telah dipangkas sebagai hasilnya.

Arab Saudi telah menyarankan OPEC dan sekutunya, termasuk Rusia, memotong hingga 1,5 juta barel per hari (bph) untuk kuartal kedua 2020 sementara memperpanjang pemotongan yang ada 2,1 juta bph, yang berakhir bulan ini, hingga akhir 2020.

Namun Riyadh, produsen terbesar di Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak, dan anggota lain kelompok itu belum mendapatkan dukungan Rusia untuk kesepakatan semacam itu. Sejauh ini, Moskow telah mengindikasikan akan mendukung perpanjangan tetapi bukan pemotongan yang lebih dalam.

Rusia, yang telah bekerja sama dalam kebijakan keluaran sejak 2016 dalam kelompok informal yang dikenal sebagai OPEC +, di masa lalu ragu-ragu selama pembicaraan tetapi mendaftar pada menit terakhir.

Sumber-sumber OPEC mengatakan kepada Reuters bahwa negara-negara OPEC mengharapkan negara-negara non-OPEC, termasuk Rusia, untuk memberikan kontribusi pemotongan sekitar 500.000 barel per hari dari keseluruhan potongan tambahan 1,5 juta barel per hari.

Dua sumber OPEC mengatakan Rusia berada di atas untuk pemotongan, bukan hanya untuk perpanjangan, meskipun Moskow belum berkomentar.

Sumber-sumber OPEC sebelumnya mengisyaratkan bahwa diskusi awal dengan Rusia tentang pemotongan yang diadakan minggu ini di Wina lebih sulit daripada sebelumnya.

“Skenario kasus terburuk adalah perpanjangan,” kata sumber OPEC ketika ditanya apa yang akan terjadi jika Rusia menolak untuk bergabung dengan pemotongan baru ketika OPEC, Rusia dan produsen lainnya akan bertemu pada hari Jumat besok.

Pemotongan OPEC yang diusulkan, jika disetujui, akan menuju ujung atas ekspektasi pasar.

Harga minyak Brent memangkas kenaikan pada 12.00 GMT, diperdagangkan mendekati $ 51 per barel setelah kenaikan awal 0,6% di tengah berita rencana OPEC untuk memotong, menyoroti ketidakpastian tentang dampak nyata virus pada permintaan global karena terus menyebar.

Penurunan harga minyak tahun ini sekitar 20% membuatnya sulit bagi negara-negara OPEC untuk menyeimbangkan anggaran mereka, sementara Moskow mengatakan mereka dapat mengatasi harga saat ini.

Jika OPEC + memutuskan untuk menghapus 1,5 juta barel per hari tambahan dari pasar, itu akan membawa pengurangan output keseluruhan grup menjadi 3,6 juta barel per hari atau sekitar 3,6% dari pasokan global.

Menteri Energi Rusia, Alexander Novak, kembali ke Moskow untuk konsultasi pada hari Rabu setelah pembicaraan di Wina minggu ini tetapi ia akan kembali di ibukota Austria pada hari Jumat untuk pertemuan OPEC + yang lebih luas.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here