>
Home / berita / Overstock Membuka Pusat R&D Blockchain di Irlandia

Overstock Membuka Pusat R&D Blockchain di Irlandia

Raksasa E-commerce Overstock telah membuka pusat penelitian dan pengembangan (R&D) blockchain di Irlandia.

Menurut rilis berita yang diterbitkan pada 9 Oktober, pusat R&D baru perusahaan itu berlokasi di “taman bisnis utama IDA di North West di Sligo” dan diperkirakan akan membuat persewaan Irlandia ke-100 sebelum akhir 2019. Saat ini, ia mempekerjakan 80 teknolog.

Menurut rilis tersebut, langkah ini telah menelan biaya perusahaan lebih dari $ 1,1 juta. Wakil presiden dan pimpinan situs Overstock David Kenny menambahkan:

“Kami benar-benar senang dengan rumah baru kami dan mengembalikan semua tim kami di bawah satu atap. Lebih lanjut memvalidasi pilihan Overstock dari Barat Utara sebagai tempat yang bagus untuk melakukan bisnis dan membangun tim pengembangan perangkat lunak berkinerja tinggi. Kombinasi jalur karir yang beragam, lingkungan teknologi terdepan, dan keseimbangan kehidupan kerja yang hebat benar-benar selaras dengan para teknisi yang terus bergabung dengan tim kami yang terus berkembang. “

Rilis ini menetapkan bahwa – selain blockchain – pusat baru ini juga akan berfokus pada pengembangan inovasi dalam ruang e-commerce dan Learning Machine.

Saat ini, perusahaan menemukan dirinya di tengah kontroversi setelah pengaduan baru diajukan di Utah yang menuduh mantan CEO Overstock Patrick Byrne dan mantan CFO Greg Iverson dari penipuan sekuritas.

Disisi lain, sebelumnya, hampir 23% dari perusahaan portofolio Digital Currency Group (DCG) berpikir tokenisasi aset akan menjadi kasus penggunaan utama berikutnya untuk blockchain.

Menurut survei tahunan DCG tahun 2019 , hampir seperempat dari 60 perusahaan yang disurvei percaya blockchain akan digunakan dalam tokenisasi aset, sementara 30% responden melihat kasus penggunaan teknologi masa depan dalam pembayaran.

Sektor-sektor industri yang disebutkan di atas diikuti oleh identitas dan kepemilikan digital, pasar terdesentralisasi dan penciptaan sumber tunggal pengembangan. Sementara itu, 4,55% dan 7,58% perusahaan portofolio melihat masa depan teknologi blockchain dalam pelacakan rantai pasokan dan teknologi privasi dan keamanan masing-masing.

Ketika ditanya prediksi mereka tentang kasus penggunaan terbesar Bitcoin (BTC) dalam lima tahun ke depan, 71% responden mengatakan bahwa itu akan menjadi penyimpan nilai. Peserta survei yang tersisa mencatat kemungkinan aplikasi untuk Bitcoin dalam perdagangan sehari-hari, pengiriman lintas batas, menghindari rezim yang menindas dan jaringan pembayaran.

About Mata Trader

Check Also

Dubai: DCCI dan Emirates NBD Menandatangani MoU mengenai Blockchain

Kamar Dagang dan Industri Dubai (DCCI) telah menandatangani nota kesepahaman (MoU) dengan Emirates NBD. Harian …

Leave a Reply