>
Home / berita / Peneliti MIT Merancang Cryptocurrency 99% Lebih Sedikit Data-Intensif Dari Bitcoin

Peneliti MIT Merancang Cryptocurrency 99% Lebih Sedikit Data-Intensif Dari Bitcoin

Para peneliti di Massachusetts Institute of Technology (MIT) dilaporkan telah mengembangkan mata uang kripto yang membutuhkan simpul verifikasi transaksi untuk menyimpan data 99 persen lebih sedikit jika dibandingkan dengan Bitcoin (BTC).

Cryptocurrency yang dimaksud adalah Vault dan akan dipresentasikan pada Simposium Keamanan Sistem Terdistribusi dan Jaringan (NDSS) bulan depan. Menurut posting yang disebutkan di atas, cryptocurrency “memungkinkan pengguna bergabung dengan jaringan dengan mengunduh hanya sebagian kecil dari total data transaksi.”

Vault juga dilaporkan menghapus akun kosong dan mengizinkan verifikasi transaksi yang hanya menggunakan data transaksi terbaru. Pos juga melaporkan hasil tes yang dilakukan di jaringan:

“Dalam percobaan, Vault mengurangi bandwidth untuk bergabung dengan jaringannya sebesar 99 persen dibandingkan dengan Bitcoin dan 90 persen dibandingkan dengan Ethereum, yang dianggap sebagai salah satu cryptocurrency paling efisien saat ini. Yang penting, Vault masih memastikan bahwa semua node memvalidasi semua transaksi, memberikan keamanan yang ketat sama dengan rekan-rekan yang ada. ”

Batas ukuran blok Vault adalah 10 megabyte, yang setara dengan 10.000 transaksi, dan masing-masing blok tersebut berisi hash dari blok sebelumnya. Sebagaimana MITNews menjelaskan, untuk memverifikasi transaksi Bitcoin, “pengguna akan mengunduh 500.000 blok dengan total sekitar 150 gigabyte” karena ia perlu “menyimpan semua saldo akun untuk membantu memverifikasi pengguna baru dan memastikan pengguna memiliki cukup dana untuk menyelesaikan transaksi.”

Vault didasarkan pada blockchain berbasis bukti-saham (PoS) yang disebut Algorand, yang telah dibuat oleh Silvio Micali, Profesor Teknik Ford di MIT. Cointelegraph baru-baru ini membahas klaim Micali selama wawancara dengan Bloomberg bahwa blockchain dapat memungkinkan terciptanya ekonomi tanpa batas.

Sistem Vault memungkinkan pengguna memverifikasi blok yang menggunakan informasi yang ada di blok beberapa ratus atau seribu blok di masa lalu, yang disebut “remah roti.” Dengan cara ini, bergabungnya simpul baru cocok dengan remah roti – atau blok lama – ke blok jauh di depan. Derek Lung, yang ikut menulis makalah, menjelaskan bahwa seseorang “dapat melewati semua blok di antaranya.” Dia juga mencatat:

“Tujuan luas di sini adalah untuk memungkinkan cryptocurrency untuk mengukur dengan baik untuk semakin banyak pengguna.”

Artikel tentang Vault juga mengklaim bahwa untuk bergabung dengan jaringan, pengguna harus mengunduh sekitar 90 persen lebih sedikit data jika dibandingkan dengan Ethereum (ETH). Co-founder Ethereum (ETH) Vitalik Buterin sebelumnya menyatakan bahwa blockchains masa depan dengan sharding berdasarkan PoS akan “ribuan kali lebih efisien.”

Saat pengembang Ethereum berupaya menerapkan PoS, mereka mengembangkan protokol baru yang dikenal sebagai Casper yang diharapkan dapat membantu menurunkan konsumsi energi. Pada musim panas 2018, pengembang Ethereum mencatat bahwa mereka akan menggabungkan Casper dan sharding – sebuah metode untuk meningkatkan jumlah transaksi yang dapat diproses oleh blockchain – dalam peningkatan.

Sumber : cointelegaph

About ernawati

Check Also

Societe Generale SFH Menerbitkan Obligasi 100 Juta Euro di Blockchain Ethereum

Lembaga khusus kredit asal Prancis, Societe Generale SFH, mengeluarkan Obligasi 100 juta euro ($ 112 …