Wall Street

Pasar saham AS membuka minggu ini dalam suasana hati negatif, karena kekhawatiran tentang risiko terus-menerus dari wabah corona yang baru memicu kekhawatiran bahwa reli dalam beberapa pekan terakhir mungkin sudah terlalu jauh, terlalu cepat.

Pada pukul 13.35 GMT lalu, Dow Jones Industrial Average (DJIA) turun 238 poin, atau 1,0% pada 24.103 poin. S&P 500 turun 0,7%, sedangkan Nasdaq Composite turun 0,4%.

Suasana hati dibayangi oleh laporan yang menunjukkan beberapa staf Gedung Putih telah dikontrak atau terkena Corona, termasuk wakil presiden Mike Pence. Laporan pendapatan negatif dari operator hotel Marriott dan kekhawatiran tentang penurunan penjualan Tesla di Cina juga membebani. Saham Tesla dibuka 3,4% lebih rendah.

Laporan pasar tenaga kerja katastropik untuk bulan April, yang menunjukkan bahwa lebih dari 20 juta pekerjaan Amerika ditumpas bulan lalu, mungkin telah diabaikan pada awalnya, tetapi refleksi akhir pekan tampaknya telah membuat investor lebih skeptis terhadap narasi bahwa pembukaan kembali ekonomi awal akan membawa rebound cepat.

Survei sentimen investor AAII pada akhir pekan lalu menunjukkan hanya 23,7% investor masih bullish tentang saham di level mereka saat ini, penurunan hampir tujuh poin persentase dari minggu sebelumnya. Itu dibandingkan dengan hampir 53% responden yang bearish.

Terhadap latar belakang itu, saham bank melemah karena investor memberi kepercayaan lebih besar pada spekulasi bahwa suku bunga AS bisa turun di bawah nol tahun depan. Saham Citigroup turun 4,8% dan saham JPMorgan turun 3,0%.

Saham maskapai penerbangan juga turun tajam dengan latar belakang United Airlines Holdings membatalkan usulan penjualan utang baru pada akhir pekan lalu (stok turun 6,8%), sementara saham Boeing turun 3,5% setelah Qantas mendorong kembali timeline untuk menerima pengiriman pesawat baru yang dipesannya.

Saham Marriott International turun 5,8% setelah operator hotel memperingatkan bahwa hunian kamar belum pulih secara berarti di Cina Besar sejak penutupan dikunci di sana. Penghasilan dan pendapatan kuartal pertama jauh dari harapan yang telah direvisi turun secara tajam.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here