Dengan hanya dua minggu tersisa di kantor, Presiden Donald Trump telah mengirimkan perintah eksekutif baru yang menargetkan aplikasi pembayaran China.

Perintah hari Selasa melarang warga Amerika Serikat atau orang yang berada di AS menggunakan sembilan aplikasi pembayaran China. Ini melanjutkan upaya Gedung Putih sebelumnya untuk memotong pasar AS dari aplikasi milik China seperti TikTok. Perintah kemarin mengulangi kekhawatiran sebelumnya tentang pengumpulan data oleh Partai Komunis China:

“Kegiatan berkelanjutan dari RRT dan PKT untuk mencuri atau mendapatkan data orang Amerika Serikat memperjelas bahwa ada niat untuk menggunakan pengumpulan data massal untuk memajukan agenda ekonomi dan keamanan nasional China.”

Aplikasi yang ditargetkan adalah AliPay, CamScanner, QQ Wallet, SHAREit, Tencent QQ, VMate, WeChat Pay, dan WPS Office. Perintah eksekutif akan berlaku dalam 45 hari, saat Trump sudah tidak lagi menjabat. Mengingat bahwa perintah sebelumnya untuk mendapatkan ByteDance untuk divestasi dari TikTok terhalang di pengadilan saat dia masih menjabat, tidak ada banyak alasan untuk percaya bahwa Trump akan berhasil di sini.

Sampai dengan waktu publikasi, tim transisi Biden belum menanggapi permintaan Cointelegraph untuk berkomentar apakah pemerintahan baru berencana untuk melihat perintah Trump selesai.

Fokus pada aplikasi pembayaran sangat signifikan. Langkah baru-baru ini dari aparat keamanan nasional AS jelas menunjukkan kekhawatiran atas sistem pembayaran China, terutama mata uang digital bank sentral dengan database yang dapat diakses oleh PKT.

Banyak orang di crypto serta industri teknologi yang lebih luas telah memperingatkan perang dingin dalam teknologi antara China dan AS, termasuk Mark Zuckerberg dari Facebook dan beberapa pemimpin Ripple Labs.

Sementara situasi antara kedua negara jelas tegang, baik Facebook dan Ripple melihat investigasi serius oleh regulator AS yang prihatin tentang operasi mereka ketika mereka membuat argumen tersebut, yang agak mengecilkan efek patriotisme mereka.

Sementara hambatan antara sektor swasta dan publik lebih suram, perlakuan China terhadap perusahaan swasta yang ditargetkan Trump sudah sangat buruk. Ant Group, afiliasi fintech Alibaba yang memiliki AliPay, baru-baru ini berselisih dengan pemerintah China.

Xi Jinping dikatakan secara pribadi telah melarang penawaran umum perdana Ant Group yang dibatalkan, sejak saat itu saham Alibaba telah merosot dan pendiri keduanya, Jack Ma, telah menghilang .

Raksasa teknologi China lainnya, Tencent, memiliki tiga entitas yang ditargetkan oleh pesanan Trump: QQ Wallet, Tencent QQ dan WeChat Pay. Sementara Tencent telah menghindari kuas tinggi-profil Ant Group dengan PKC, banyak-diantisipasi bank sentral mata uang digital Cina mungkin menjadi upaya untuk otot dalam pada bisnis sektor fintech mengesankan negara.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here