Ketegangan di Eropa timur membebani euro pada Selasa dan mendorong permintaan dolar dan safe-haven yen, sementara greenback juga terbantu oleh perdebatan tentang kenaikan suku bunga AS yang lebih agresif.

Euro berada di $ 1,1308 di awal Asia setelah menyentuh $ 1,1278 sehari sebelumnya, terendah dalam satu setengah minggu. Yen berada di 115,33 per dolar, setelah sempat mencapai 114,99 pada hari Senin, yang terkuat dalam seminggu.

Pergerakan sedikit lebih hati-hati di tempat lain dan hasil keseluruhannya adalah indeks dolar , yang melacak greenback terhadap enam mata uang berada di 96,244, tak jauh dari tertinggi dua minggu Senin.

Investor agak ketakutan semalam oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy yang menyerukan warga untuk mengibarkan bendera negara dari gedung-gedung dan menyanyikan lagu kebangsaan secara serempak pada 16 Februari, tanggal yang oleh beberapa media Barat disebut sebagai kemungkinan awal dari invasi Rusia.

Pejabat Ukraina menekankan, bagaimanapun, bahwa Zelenskiy tidak memprediksi serangan pada tanggal tersebut, tetapi menanggapi dengan skeptis terhadap laporan media asing.

Jauh dari geopolitik, pejabat Federal Reserve AS terus berdebat tentang seberapa agresif untuk memulai kenaikan suku bunga yang akan datang pada pertemuan Maret mereka.

Pejabat Fed Hawkish James Bullard, yang pekan lalu memutuskan untuk menyerukan kenaikan besar 50 basis poin, mengulangi seruan untuk laju kenaikan suku bunga yang lebih cepat pada hari Senin, meskipun pejabat lain lebih berhati-hati dalam pernyataan publik mereka.

Ketegangan di Ukraina dan prospek yang lebih agresif untuk suku bunga dana Fed keduanya mendukung dolar dalam waktu dekat, kata Kim Mundy, ahli strategi mata uang senior di Commonwealth Bank of Australia.

“Taruhan terbaik Anda untuk melihat mana yang memiliki dampak lebih besar adalah dengan melihat USD/JPY dan kami telah melihat bahwa perdagangan sedikit lebih lemah dalam satu atau dua hari terakhir, yang menunjukkan pasar sangat sadar akan apa yang terjadi di perbatasan Ukraina, “ucap Mundi.

“Kami hanya harus terus menonton berita utama dan melihat apa yang terjadi.”

Safe-haven yen biasanya diuntungkan ketika investor gelisah, sementara kontras antara kenaikan suku bunga AS dan Bank of Japan yang dovish seharusnya mendorong yen lebih rendah.

BOJ, pekan lalu, mengatakan akan membeli obligasi pemerintah 10-tahun dalam jumlah tak terbatas pada 0,25%, menggarisbawahi tekadnya untuk mencegah kenaikan imbal hasil global dari mendorong biaya pinjaman domestik terlalu banyak.

Investor tidak menguji garis 0,25% ini pada hari Senin.

Rubel Rusia tetap bergejolak tetapi menguat secara keseluruhan pada hari Senin, dan naik 1,1%, meskipun sedikit lebih lemah lagi di awal Asia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here