Amerika Serikat tidak memiliki wewenang hukum untuk menyita aset bank sentral Rusia yang dibekukan karena invasinya ke Ukraina, Menteri Keuangan Janet Yellen mengatakan pada hari Rabu, tetapi berbicara dengan mitra AS mengenai cara untuk membuat Rusia membayar tagihan. untuk rekonstruksi pasca-perang Ukraina dimulai.

Yellen juga mengatakan kemungkinan bahwa lisensi khusus yang diberikan untuk memungkinkan Rusia melakukan pembayaran kepada pemegang obligasi AS tidak akan diperpanjang ketika berakhir minggu depan, meninggalkan pejabat Rusia jendela yang cepat menyempit untuk menghindari default utang luar negeri pertama sejak 1917 Rusia. revolusi.

Invasi Rusia 24 Februari ke Ukraina adalah agenda utama pada pertemuan menteri keuangan Kelompok Tujuh minggu ini, dan Yellen menyerukan peningkatan dukungan keuangan untuk negara yang dilanda perang, yang menurut perkiraan Bank Dunia menderita kerugian fisik mingguan sebesar $4 miliar. kerusakan.

“Saya pikir sangat wajar mengingat kehancuran besar di Ukraina, dan biaya pembangunan kembali yang besar yang akan mereka hadapi, bahwa kami akan meminta Rusia untuk membantu membayar setidaknya sebagian dari harga yang akan terlibat,” kata Yellen kepada wartawan di depan. dari pertemuan minggu ini.

Beberapa pejabat Eropa telah menganjurkan agar UE, Amerika Serikat dan sekutu lainnya menyita sekitar $300 miliar aset mata uang asing bank sentral Rusia yang dibekukan oleh sanksi. Aset disimpan di luar negeri, tetapi tetap di bawah kepemilikan Rusia.

“Sementara kami mulai melihat ini, sekarang tidak sah di Amerika Serikat bagi pemerintah untuk menyita aset-aset itu”, kata Yellen.

“Itu bukan sesuatu yang diizinkan secara hukum di Amerika Serikat.”

Pejabat Departemen Keuangan AS juga telah menyatakan keprihatinan tentang menetapkan preseden dan mengikis kepercayaan negara lain dalam memegang aset bank sentral mereka di Amerika Serikat.

Pada pertemuan G7 di pinggiran kota Bonn di Koenigswinter, Yellen bermaksud untuk fokus pada kebutuhan anggaran Ukraina yang lebih mendesak, yang diperkirakan mencapai $5 miliar per bulan.

Pada hari Selasa dia menekan sekutu AS untuk meningkatkan dukungan keuangan mereka, sementara seorang pejabat pemerintah Jerman mengatakan para menteri akan menjanjikan $15 miliar bantuan anggaran baru.

Rusia memiliki sekitar $40 miliar obligasi internasional dan sejauh ini berhasil memenuhi kewajibannya saat ini dan menghindari default berkat lisensi sementara dari Departemen Keuangan yang memberikan pengecualian yang memungkinkan bank menerima pembayaran dalam mata uang dolar dari kementerian keuangan Rusia meskipun ada sanksi yang melumpuhkan terhadap Rusia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here