Sunday, January 29, 2023
Authorised and Regulated Broker
  • Strategi & Teknik Trading Forex

Strategi Indikator Moving Average Envelopes II

Must Read

ISDA Merilis Definisi Standar untuk Derivatif Kripto

International Swaps and Derivatives Association (ISDA) sedang mengerjakan dua makalah untuk mengatasi risiko hukum mendasar di pasar...

Senator Negara Bagian Mendorong RUU untuk Legal Tender Bitcoin di Arizona

Wendy Rogers, seorang senator negara bagian Arizona di Amerika Serikat, telah meluncurkan RUU mengenai cryptocurrency, termasuk yang...

Minyak Menguat Karena Data Ekonomi AS yang Optimis

Harga minyak naik untuk sesi kedua pada hari Jumat, didukung oleh pertumbuhan ekonomi AS yang lebih kuat...

Moving Average Envelopes dan Parameter

Moving Average Envelopes dalam pengunaan dan setelan parameternya  bergantung pada tujuan trading / investasi Anda serta karakteristik keamanan yang digunakan. Pedagang kemungkinan akan menggunakan moving average yang lebih pendek, dengan alasan respontif /lebih cepat dan envelopes yang relatif lebih ketat. Sedangkan bagi Investor kemungkinan akan lebih memilih moving average yang lebih lama/confident/lebih lambat dengan envelopes yang lebih lebar.

    Baca juga : Strategi Breakout Candle

Overbought dan Oversold

Mengukur kondisi jenuh beli dan jenuh jual memang rumit. Disaat Anda melihat sudah overbought ternyata harga naik kembali dan segera menjadi overbought yang baru dan lagi dalam uptrend yang kuat. Begitu pula, dalam hal turun, bisa menjadi oversold dan tetap oversold dalam downtrend yang kuat. Dalam uptrend yang kuat, harga sering bergerak di atas envelopes atas dan berlanjut di atas garis tersebut.

    Baca juga :Secret Strategi

Sebenarnya, envelopes atas akan naik karena harga terus di atas garis envelope  atas. Hal ini nampaknya secara teknis jenuh beli, namun merupakan tanda kekuatan untuk tetap melanjutkan jenuh beli, begitu juga sebaliknya. Pembacaan overbought dan oversold paling baik digunakan saat tren merata.

 

Bagan untuk USDJPY . Garis merah muda mewakili envelope Bergerak Rata-rata (20/2). Rata-rata pergerakan sederhana 20 hari ada di tengah (orange). Penetapan envelope  2,4 dan 6% di atas dan di bawah rata-rata bergerak. Bagan tersebut dimulai dengan tingkat oversold yang tetap oversold karena tren kuat muncul pada Januari. Aksi harga berbalik berombak dari Juli hingga Oktober yang merupakan skenario sempurna untuk level jenuh beli dan jenuh jual. Tingkat overbought pada bulan Juli dan pertengahan September memproyeksikan pembalikan. Demikian pula, tingkat overbought pada bulan November dan akhir Desember melajukan trend_up dengan overbought yang berkepanjangan. 

    Baca juga : STRATEGI FOREX IZALAMA’S TREND RUNNER SYSTEM

Kondisi overbought dan oversold seharusnya menjadi peringatan untuk analisis lebih lanjut. Tingkat overbought harus dikonfirmasi dengan resistance pada grafik. Chartists juga bisa mencari pola bearish untuk memperkuat potensi reversal pada level overbought. Demikian pula, tingkat oversold harus dikonfirmasi dengan dukungan grafik. Chartist juga bisa mencari pola bullish untuk memperkuat potensi reversal pada level oversold.

Kesimpulan

Moving Average Envelopes sebagian besar digunakan sebagai indikator tren lanjutan, namun juga bisa digunakan untuk mengetahui kondisi overbought dan oversold. Setelah masa konsolidasi, tembusan envelopes yang kuat dapat menandai dimulainya tren yang terus berlanjut. Begitu uptrend diidentifikasi, chartists dapat beralih ke indikator momentum dan teknik lainnya untuk mengidentifikasi pembacaan dan pullback yang jenuh dalam tren itu.

    Baca Juga : Strategi Trading Forex Formasi Candle 123

Kondisi overbought dan bouncing dapat digunakan sebagai peluang jual dalam tren turun yang lebih besar. Dengan tidak adanya tren yang kuat, pergerakan rata-rata envelopes  dapat dipadukan dengan indikator Oscillator. Bergerak di atas envelopes atas menandakan pembacaan overbought, saat bergerak di bawah envelopes rendah untuk oversold.

Penting juga untuk memasukkan aspek analisis teknis lainnya untuk mengkonfirmasi pembacaan overbought dan oversold. Pola resistance dan bearish reversals dapat digunakan untuk menguatkan pembacaan overbought. Support dan pola bullish reversal bisa digunakan untuk menegaskan kondisi jenuh jual.

Bersambung ke strategi entry…..

 

 

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

ISDA Merilis Definisi Standar untuk Derivatif Kripto

International Swaps and Derivatives Association (ISDA) sedang mengerjakan dua makalah untuk mengatasi risiko hukum mendasar di pasar...

Senator Negara Bagian Mendorong RUU untuk Legal Tender Bitcoin di Arizona

Wendy Rogers, seorang senator negara bagian Arizona di Amerika Serikat, telah meluncurkan RUU mengenai cryptocurrency, termasuk yang bertujuan untuk membuat Bitcoin (BTC)...

Minyak Menguat Karena Data Ekonomi AS yang Optimis

Harga minyak naik untuk sesi kedua pada hari Jumat, didukung oleh pertumbuhan ekonomi AS yang lebih kuat dari perkiraan, margin penyulingan distilat...

Dolar Berdetak Jelang Pertemuan Bank Sentral Minggu Depan

Dolar naik tipis pada hari Jumat untuk menarik diri dari posisi terendah multi-bulan terhadap euro dan sterling, karena investor mulai melatih pandangan...

Yen Menguat Karena Pertaruhan Kebijakan BOJ, Euro Melemah Menjelang Pertemuan ECB

Yen menguat terhadap dollar pada hari Jumat karena pembacaan inflasi Tokyo yang memanas mendorong spekulasi bahwa pivot hawkish dari Bank of Japan...
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -